Tujuan Lahirnya Illuminati dan Haruskah Kita Takut?

  • Whatsapp
Tujuan Lahirnya Illuminati dan Haruskah Kita Takut?
Tujuan Lahirnya Illuminati Dan Haruskah Kita Takut?

Mantapps – Belakangan ini, Illuminati ramai menjadi perbincangan publik setelah viral gambar masjid Al Safar rancangan Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil, yang dituduh memuat simbol Illuminati, yaitu berbentuk segitiga pada bagian mimbar.

Muat Lebih

Lantas apa sebenarnya Illuminati itu? Haruskah ditakuti oleh kalangan awam?

Mengutip dari Wikipedia, secara historis nama ini merujuk pada Illuminati Bavaria, sebuah kelompok atau gerakan rahasia pada zaman pencerahan yang didirikan pada tanggal 1 Mei tahun 1776.

Sejak diterbitkannya karya fiksi ilmiah postmodern berjudul The Illuminatus! Trilogy (1975-1977) karya Robert Shea dan Robert Anton Wilson, nama Illuminati menjadi banyak digunakan untuk menunjukkan organisasi persekongkolan yang dipercaya mendalangi dan mengendalikan berbagai peristiwa di dunia melalui pemerintah dan korporasi untuk mendirikan Tatanan Dunia Baru. Dalam konteks ini, Illuminati biasanya digambarkan sebagai versi modern atau keberlanjutan dari Illuminati Bavaria.

© Mantapps
Illuminati.

Sebuah artikel di laman Vox, yang dimuat pada 19 Januari 2016, menyebutkan bahwa organisasi tersebut didirikan oleh Adam Weishaupt, seorang profesor hukum Jerman yang sangat meyakini cita-cita pencerahan, dan ia berusaha mempromosikan cita-cita itu di kalangan elit. 

Weishaupt ingin mendidik anggota Illuminati tentang alasan, kedermawanan, dan nilai-nilai sekuler lainnya sehingga mereka dapat memengaruhi keputusan politik ketika sudah berkuasa.

“(Illuminati) Itu cukup ambisius meski hanya ada enam atau sembilan orang, tetapi mereka benar-benar ingin mengambil alih dunia,” kata Chris Hodapp, penulis buku teori konspirasi (Conspiracy Theories and Secret Societies for Dummies with Alice VonKannon).

Sementara itu, terkait polemik masjid Al Safar dan desain segitiga, Ridwan Kamil sendiri sudah memberikan klarifikasi. Ia menyatakan bahwa ketika menempuh pendidikan sebagai arsitek, pria yang akrab disapa Kang Emil itu pernah berkonsultasi pada ulama tentang aturan desain pembangunan masjid.

“Saya ingin ulama bersepakat dulu supaya dapat panduan. Waktu saya kuliah juga saya tanya ke ulama, kalau mendesain masjid bagaimana aturannya?” ujarnya dalam dialog ‘Silaturahim dan Diskusi Umum Bersama Membangun Umat’ dengan Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Jawa Barat, Rachmat Syafe’i, dan Ustaz Rahmat Baequni di Masjid Pusdai Kota Bandung, Senin, 10 Juni 2019.

“Tidak ada dalam aturan harus bentuk gini bentuk gitu, ini tidak bertentangan, tidak ada rumus baku dalam mendesain masjid, tiap arsitek boleh merepresentasikan masjid,” sambungnya.

Emil juga mengatakan bahwa bentuk atau desain apa pun tidak akan merusak iman yang kuat, alih-alih terganggu oleh simbol segitiga dan secara mudah mengaitkannya dengan Illuminati. 

“Saya meyakini kalau iman kita kuat mau kita melihat apa pun geometri, dan visual tidak mengubah iman kita,” ujar dia. (ann)

Artikel ini telah lebih dulu tayang di SITUS INI

Pos terkait